Karakteristik Kepemimpinan Buruk

pengantar

Ketika orang Israel meminta bahwa mereka menginginkan seorang raja untuk memerintah mereka dan menolak pemerintahan teokratis Allah, Allah memberi mereka Saul putra Kish sebagai raja mereka. Itu adalah keputusan Tuhan untuk terus memerintah orang Israel melalui perwakilan manusia. Belakangan, Tuhan menolak Saul tidak layak untuk terus memerintah orang Israel. Mengapa kepemimpinan Saul dikutuk?

Salomo adalah salah satu dari banyak raja yang memerintah Israel setelah Saul. Dia memiliki pemerintahan yang panjang dan damai atas Israel. Putranya Rehoboam menggantikannya sebagai raja. Tetapi tak lama setelah aksesi ke tahta, Kerajaan Inggris dibagi menjadi dua dan ia kehilangan sebagian besar kerajaan. Apa yang membuat Britania Raya membelah dan hancur di bawah raja Rehoboam?

Setelah Kematian Yosua dan para tetua yang menghabisinya, ada masalah besar dalam kepemimpinan di Israel. Allah membangkitkan hakim dari waktu ke waktu untuk membebaskan umat-Nya dari penindasan dan memerintah mereka. Simson adalah salah satu hakim yang dibangkitkan Tuhan. Orang-orang Israel, yang dibangkitkan oleh Samson untuk beberapa kali mencoba menyerahkannya kepada para penindas mereka. Samson kemudian menjadi tahanan filistin sampai kematiannya. Apa yang terjadi pada pria hebat yang dibangkitkan Allah ini?

Bagi seorang wanita untuk memerintah suatu bangsa seperti Israel, ia pasti memiliki beberapa kualitas yang hebat. Karena itu orang tidak mungkin salah dengan mengatakan bahwa Athaliah, ibu dari Ahazia, yang juga memerintah Israel, memiliki sifat-sifat yang luar biasa. Namun, pada tahun ketujuh pemerintahannya, orang-orang berkomplot melawannya dan membunuh dia dengan pedang. Apa yang salah dengan kepemimpinannya yang menyebabkan subjeknya bertindak seperti ini?

Keempat pemimpin disebutkan gagal dalam peran kepemimpinan mereka. Untuk alasan ini kepemimpinan mereka telah dicirikan sebagai buruk. Namun, apakah itu karena seseorang gagal dalam kepemimpinan bahwa kepemimpinan seseorang buruk? Kegagalan merupakan indikasi bahwa ada karakteristik tertentu dari kepemimpinan seseorang yang tidak baik. Karakteristik ini, yang menyebabkan para pemimpin gagal, sekarang akan diidentifikasi dalam kepemimpinan keempat pemimpin. Ini akan dilakukan di bawah judul berikut: (a) Refleksi tentang kepemimpinan lima pemimpin di zaman Alkitab (b) Karakteristik dasar kepemimpinan mereka (c) Evaluasi kepemimpinan mereka.

Refleksi tentang kepemimpinan lima pemimpin di zaman Alkitab

Bagian ini merupakan refleksi dari kepemimpinan lima pemimpin yang kepemimpinannya dicirikan sebagai buruk. Seperti disebutkan dalam pengantar masing-masing pemimpin ini telah mengalami kegagalan dalam kepemimpinan mereka. Tetapi, apakah itu karena kegagalan bahwa kepemimpinan seseorang harus dicirikan sebagai buruk? Refleksi ini adalah langkah pertama dalam menjawab pertanyaan yang diajukan di atas. Kepemimpinan Saul, Rehoboam, Simson dan Athaliah akan dibahas secara singkat dengan berfokus pada kesiapan atau kesesuaian mereka untuk memimpin dan di bidang kegagalan khusus mereka.

Saul

Saul adalah raja Israel pertama. Saulus dipilih oleh bimbingan ilahi. Dia adalah orang yang rendah hati, ditahbiskan oleh minyak suci dan dipenuhi dengan spiurit.1 Tidak dapat disangkal bahwa Saul dipersiapkan untuk kepemimpinan dengan jaminan dukungan ilahi dan dualitas khusus yang diberikan Allah kepadanya sebagai pribadi. Seperti yang telah ditunjukkan oleh Joyce Peel, pada awal pemerintahannya Saul membuktikan kemampuannya untuk memimpin ketika ia menyelamatkan kota Yabesh dari kendali Nahash, orang Amon. Kemenangan atas orang Amon memberi Saul penerimaan di antara semua orang.

Tanpa ketidaksetujuan dengan Joyce Peel bahwa Saul memiliki kualitas yang baik untuk kepemimpinan dan dipersiapkan untuk kepemimpinan dengan jaminan dukungan ilahi, Ted Engstrom menyatakan bahwa Saul tidak memiliki sebagian besar kualitas bagus yang diharapkan dalam kepemimpinan.2 Untuk memperkuat pendapatnya, dia membuat referensi ke sebuah akun di bab kedua Samuel Bab lima. Kisah ini mengacu pada permintaan orang-orang dari suku-suku utara Israel dibuat untuk David, memintanya untuk juga menjadi Raja mereka. Dalam seruan mereka kepada Daud, Engstrom mengamati bahwa mereka mengatakan Daud adalah kekuatan sesungguhnya dalam pemerintahan Saul dan Saul hanyalah boneka. Daudlah yang memimpin Israel berperang dan memenangkan kemenangan bagi bangsa. Selain itu, Engstrom menunjukkan bahwa bangsa yang ditinggalkan Saul terbelah oleh perang saudara.3

Mungkin benar bahwa Saul tidak memiliki sebagian besar kualitas bagus yang diharapkan seseorang dalam kepemimpinan, tetapi kualitas yang dia miliki cukup baik baginya untuk berhasil. Mengidentifikasi wilayah-wilayah kegagalan Saul dapat membuktikan bahwa ia memiliki apa yang membuatnya berhasil. Menurut William J Dumbrell, ada tiga bidang utama kegagalan dalam kepemimpinan Saul. Yang pertama adalah ketika Saul menentang perintah Samuel untuk menunggu di Mizpa sampai dia datang untuk mempersembahkan korban sebelum para prajurit pergi berperang. Saulus pergi dan mempersembahkan korban meskipun ia bukan orang Lewi. Yang kedua adalah, seperti yang Dumbrell katakan, tabu makanannya dan kematiannya yang diusulkan terhadap Jonathan. Jonathan makan madu liar tanpa mengetahui bahwa Saul telah menyatakan puasa yang ditentukan sendiri, ditegakkan dengan kutukan, sampai mengejar musuh-musuh mereka berakhir. Selain itu, pasukan kemenangan Saul sangat lapar ketika mereka kembali bahwa mereka disembelih dan memakan binatang tanpa memasak pertemuan. Dalam situasi ini, Saul jelas kehilangan kendali atas para pengikutnya. Kegagalan ketiga adalah ketika ia gagal melaksanakan perintah Allah tentang orang Amalek. Dia seharusnya menghancurkan mereka dan hewan mereka sepenuhnya, tetapi dia menyelamatkan raja dan hewan-hewan terbaik.4

Namun, kegagalan Saul harus dilihat dalam konteksnya yang lebih luas. Masalahnya adalah bahwa dia menolak untuk mengakui otoritas Allah yang ditetapkan melalui nabi Samuel. Samuel harus memberikan bimbingan ilahi kepada Saul agar dia berhasil.

Rehoboam

Rehabeam adalah putra raja Salomo. Seseorang dapat berasumsi bahwa sebagai salah satu putra raja dia akan sangat tertarik pada kerajaan. Sebagai putra raja dia juga akan dipersiapkan untuk kepemimpinan, terutama ketika orang menganggap fakta bahwa dalam keadaan normal salah satu putra raja harus menggantikannya. Karena itu ia memiliki potensi yang membuatnya memenuhi syarat untuk memimpin. Namun, menurut beberapa penulis, Rehoboam tidak cukup siap untuk kepemimpinan. William J Dumbrell mengamati, bahwa Yerobeam, satu-satunya pengawas kerja paksa di utara, mengkapitalisasikan ketidakmampuan putra Salomo, Rehoboam dan memimpin sepuluh suku utara ke dalam suksesi sebagai kerajaan Israel.5 Argumen Dumbrell adalah bahwa jika Rehoboam cukup memadai siap untuk kepemimpinan dia tidak akan bertindak seperti yang dia lakukan pada kesempatan itu. Seseorang dapat memperoleh lebih banyak wawasan dari pengamatan Joyce Peel bahwa Rehoboam tidak cukup siap untuk kepemimpinan. Dia menegaskan bahwa Rehoboam, seperti Absalom, sombong. Dibesarkan di istana Salomo, ia melihat royalti dalam hal hak istimewa dan kekuasaan absolut. Dia mengabaikan nasihat dari konselor yang lebih tua, dan didorong oleh orang-orangnya yang arogan, dia kembali dengan jawaban yang kasar.6 Hal itu dapat diamati dari apa yang dikatakan Joyce peel, bahwa masalah ketidaksiapan Rehoboam terhadap kepemimpinan pada dasarnya adalah miliknya. Itu adalah masalah karakter atau tingkah lakunya. Setiap orang harus bertanggung jawab secara pribadi atas karakter dan tingkah lakunya. Raja Rehoboam gagal mempertahankan Kerajaan Inggris yang ditinggalkan oleh ayahnya. Insiden yang sudah disebutkan menghasilkan pembagian kerajaan. Meskipun pembagian kerajaan telah dinubuatkan, tindakan Rehoboam tidak boleh diabaikan. Kegagalannya, orang harus mengamati, menghasilkan tidak hanya dalam sebuah divisi politik bangsa, tetapi juga dalam kesesatan suku-suku utara.

Samson

Samson adalah salah satu hakim yang diangkat untuk memerintah Israel sebelum dimulainya monarki. Menurut Hakim-hakim 13: 15-23, dia adalah putra yang dijanjikan seorang wanita mandul. Bahkan sebelum dia lahir, Tuhan mulai membuat persiapan baginya sebagai pemimpin yang dipilih. Samson tumbuh menjadi orang Nazar, disumpah tidak pernah minum atau memotong rambutnya. Rahasia kekuatannya yang luar biasa terletak pada menjaga sumpah ini. Harus diperhatikan bahwa persiapan Simson sebagai pemimpin rohani sangat penting bagi Tuhan. Orang harus mempertimbangkan bahwa itu adalah karena kemurtadan bangsa bahwa mereka mengalami penindasan oleh musuh-musuh mereka. Musuh-musuh pada masa Simson adalah orang-orang filistin, yang mengendalikan sebagian besar tanah dan mereka memiliki senjata besi yang eksklusif. Mungkin karena alasan itu Tuhan membangkitkan Samson untuk menjadi sangat kuat untuk menghadapi mereka bahkan tanpa senjata.

Ketika Samson mengambil alih peran kepemimpinannya, Joyce Peel mendeskripsikan tipe orang yang ia kuasai: "Tapi Simson penuh nafsu, mementingkan diri sendiri dan tidak bertanggung jawab." Kupas membuat referensi ke dua wanita filistin yang dinikahinya, yang tergila-gila dan menipunya. Yang pertama mendapatkan rahasia teka-teki darinya dan yang kedua, Delilah, yang mendapat rahasia kekuatannya.

Orang-orang yang seharusnya dianggap Simson menganggapnya sebagai kegagalan. Pada beberapa kesempatan mereka mencoba menyerahkannya kepada musuh-musuh mereka karena mereka melihat dia sebagai penyebab penindasan yang lebih besar. Arthur E. Cundell menggambarkan penghinaan hakim agung ini di tangan musuh-musuhnya dengan kata-kata ini: "Samson yang dilemahkan sekarang mudah ditangkap oleh orang-orang filistin. Matanya dicungkil dan dia dibawa ke Gaza, pemandangan satu orang. dari pesta kekuatannya yang sebelumnya (16: 1-3) dan bekerja pada tugas yang membosankan untuk menggiling jagung. "8 Kehidupan Simson, yang menjanjikan begitu banyak, dengan mempertimbangkan kemampuan khusus yang Tuhan berikan kepadanya, dirusak dan akhirnya dihancurkan oleh nafsu sensualnya dan kurangnya pemisahan yang benar kepada Tuhan.

Athaliah

Yang terakhir dari empat pemimpin yang akan dibahas adalah Attaliah, ibu dari Azarya. Sebagaimana telah ditunjukkan, dia memerintah Israel selama enam tahun. Eugene M. Merrill menggambarkan bagaimana dia sampai pada kepemimpinan dalam kutipan berikut: "Tahta kosong Yehuda dibiarkan gagal oleh Attaliah, ibu Israel Israel yang jahat." 9 Catatan Alkitab dalam 2 Tawarikh 22 menunjukkan bahwa ia mematikan semua orang yang dia dapat menemukan siapa yang berhak atas tahta. Karena itu menggambarkannya sebagai wanita yang jahat dapat dibenarkan. Namun, untuk dapat mencapai tujuan tersebut, dia pasti memiliki dukungan yang baik. Fakta bahwa wanita ini bisa duduk di atas tahta selama enam tahun, menunjukkan bahwa dia memiliki kemampuan kepemimpinan. Namun ini bukan untuk membenarkan cara dia menggunakan kemampuannya.

Pada tahun ketujuh masa pemerintahannya, catatan alkitabiah menunjukkan bahwa dia digulingkan dan dibunuh oleh orang-orang yang dia pimpin. Hanya sebagai balasan atas penghujatan dan pembunuhannya, dia dijajah dari rumah Tuhan yang putranya telah dirampok (2 Tawarikh 24: 7) dan dibunuh di dekat istana.10 Ini menunjukkan bahwa orang-orang yang dia pimpin tidak pernah menerima kepemimpinannya. Dia telah berhasil menggunakan kekuatan dan posisinya sebagai ibu suri untuk tetap berkuasa.

Karakteristik dasar dari para pemimpin dan kepemimpinan mereka

Setelah secara singkat merefleksikan empat pemimpin dan kepemimpinan mereka, sekarang akan tepat untuk mendiskusikan karakteristik dasar dari kepemimpinan mereka. Ini akan dilakukan di bawah tiga sub-judul:

a) Pemimpin sebagai pribadi;

b) Kepemimpinannya;

c) Para pengikut.

Ini karena kepemimpinan melibatkan hubungan antara ketiga elemen ini.

Sebuah. Pemimpin

Menurut Bob Gordon dan David Fardouly, banyak orang gagal dalam kepemimpinan karena mereka tidak menerima panggilan ilahi kepada kepemimpinan. Panggilan dari Tuhan datang dengan pengakuan batin bahwa individu akan diperlengkapi untuk tugas itu. Mereka berkata tanpa Tuhan, tidak seorang pun akan cukup diperlengkapi untuk menyelesaikan tugas apa pun dalam kerajaan Allah. Individu hanya akan beroperasi dalam kekuatannya sendiri.11 Perlu dicatat bahwa dua pemimpin yang dibahas menerima panggilan ilahi, tetapi mereka juga gagal. Apakah karena mereka beroperasi dengan kekuatan mereka sendiri? Poin Gordon dan Fardouly adalah bahwa salah satu alasan mengapa para pemimpin gagal adalah karena mereka beroperasi dengan kekuatan mereka sendiri, yang dalam beberapa kasus, mungkin merupakan indikasi bahwa mereka tidak dipanggil. Dalam kasus lain, mereka mungkin telah dipanggil tetapi telah berpaling dari otoritas dan dukungan Tuhan. Oleh karena itu, dari apa yang dikatakan Gordon dan Fardouly, salah satu ciri kepemimpinan yang buruk terlihat dalam perilaku atau karakter para pemimpin yang tidak mengakui ketidakmampuan mereka dan mencoba melakukan segalanya dengan kekuatan mereka sendiri.

b. Kepemimpinan mereka

Dalam membahas kepemimpinan keempat pemimpin, dua hal utama telah diberikan kepentingan utama. Ini adalah visi dan gaya kepemimpinan mereka. Sebagaimana yang diamati oleh John Haggai dengan tepat, "sebuah visi memiliki pengaruh langsung pada gaya kepemimpinannya.12 Sebagai titik awal, orang dapat bertanya, apa visi para pemimpin ini? Apa visi Saul untuk Israel? Atau apakah Saul benar-benar memiliki visi untuk Israel? Sebuah pengamatan dekat dari pengamatan John Maxwell akan membantu seseorang menentukan apakah Saul benar-benar memiliki visi. Maxwell mengamati bahwa setelah dia merasakan keberhasilan dalam pertempuran, dia salah mengartikan posisinya sebagai raja untuk kepemimpinan yang sebenarnya. Meskipun dia memiliki gelar, kekuasaan dan mahkota seorang raja, ia tidak pernah memindahkan monarki di luar juri berbasis ketua.Dia diangkat menjadi jenderal tetapi ia tidak pernah menarik pasukan besar yang berdiri. Dia tidak menciptakan pemerintahan yang terorganisasi untuk mempertahankan pencapaiannya. Dan ketika Tuhan tidak lagi menyukai dia, meskipun gelar raja memberinya hak untuk terus memimpin.13 Dari pengamatan-pengamatan ini orang dapat dengan benar mengatakan bahwa Saul tidak memiliki visi yang ia dambakan atas nama Israel. Akibatnya, gaya kepemimpinannya terutama dilihat dalam tanggapannya terhadap Israel. musuh. Selama peristiwa itu ia menunjukkan lebih banyak jenis kepemimpinan yang diktatorial atau otoritatif.

Raja Rehoboam di sisi lain dianggap telah mencapai tujuannya ketika ia duduk di atas takhta. Seseorang dapat menyimpulkan dari balasannya kepada orang Israel yang memohon kepadanya untuk mengurangi beban raja Salomo ditempatkan pada mereka, bahwa ia tidak memiliki visi yang tepat untuk orang-orang. Sudah jelas dari jawabannya bahwa visinya adalah untuk orang-orang yang melayaninya dan membuatnya nyaman. Juga, kaliber para penasihat yang dia pilih mendukung fakta bahwa dia tidak memiliki visi untuk Israel. Visinya mungkin untuk duduk di singgasana sampai dia pensiun atau mati. Sebagai akibat dari kurangnya penglihatan, gaya kepemimpinannya lebih dari yang otoriter atau diktator.

Simson tidak berbeda dari Rehoboam. Menurut Joyce Peel, Simson penuh nafsu, berkemauan keras, dan tidak bertanggung jawab.14 Simson tidak pernah terlihat dalam peran kepemimpinan konstruktif di Israel. Serangan-serangannya terhadap musuh-musuh Israel murni didasarkan pada pembalasan pribadi. Namun dia seharusnya menaklukkan musuh bangsa karena penindasan mereka terhadap bangsa. Kehidupan yang dia jalani menunjukkan bahwa dia tidak memiliki visi yang jelas untuk bangsa. Jadi gaya kepemimpinannya lebih dari yang otoriter atau diktator.

Seperti yang lain, ratu Athaliah tidak memiliki visi untuk Israel. Dia berkuasa dalam kudeta istana dan satu-satunya tujuannya adalah untuk tetap berkuasa. Satu-satunya cara dia bisa melakukan itu adalah dengan menjalankan gaya kepemimpinan diktator. Pemimpin seperti Athaliah menuntut ketaatan total dari rakyatnya.

c. Pengikut mereka

Beberapa Karakteristik kepemimpinan yang buruk dapat diidentifikasi dengan pengikut. Seseorang harus mempertimbangkan pernyataan Anthony D'souza bahwa kepemimpinan melibatkan hubungan antar tiga elemen:

a) Keterampilan dan kebutuhan berkualitas dari pemimpin

b) Kebutuhan dan harapan kelompok

c) Tuntutan atau persyaratan situasi.15

Pada beberapa kesempatan, orang-orang Saul meninggalkannya dalam pertempuran. Pada kesempatan lain dia memaksa mereka melakukan apa yang diinginkannya. Misalnya, ketika ia menyatakan puasa sampai Israel menyelesaikan pengejaran musuh-musuh mereka. Hal ini menyebabkan para prajurit melakukan dosa pada akhirnya, dengan makan daging dengan darah atau dengan kata lain, daging yang dimakan mentah dan tidak dimasak.

Dalam kasus Rehoboam, semakin banyak orang Israel yang menolak kepemimpinannya dan memberontak melawannya. Situasi Samson bahkan lebih buruk. Para pengikutnya bersedia menyerahkannya kepada musuh-musuh mereka. Mereka melihatnya sebagai penyebab masalah mereka. Para pengikut Athaliah memberontak melawannya dan membunuhnya. Tak satu pun dari para pemimpin ini memilih penggantinya. Faktanya, kecuali Rehabeam, mereka semua mati dengan kejam. Rehabeam lolos dari kematian seperti itu, dengan membeli kedamaian dari Shishak yang berencana untuk menyerang Yerusalem. Rehoboam membeli kedamaian dengan memberinya harta di bait suci di Yerusalem.

Kesimpulan

Dalam pengantar, pertanyaan berikut diajukan: 'Apakah karena seseorang gagal bahwa kepemimpinannya harus dicirikan sebagai buruk?' Dalam upaya menjawab pertanyaan ini, yang membentuk tesis bab ini, kepemimpinan empat pemimpin dalam Alkitab telah diperiksa. Para pemimpin ini – Saul, Rehoboam, Simson dan Athaliah, dipilih karena kepemimpinan mereka telah dicirikan sebagai buruk. Tujuan dari evaluasi ini adalah untuk mengidentifikasi karakteristik utama dari kepemimpinan mereka untuk menentukan apa yang umum bagi semua orang dan kemudian membandingkan karakteristik ini dengan mereka yang memiliki kepemimpinan yang baik.

AKHIR CATATAN

1Joyce Peel, Perjalanan Melalui Perjanjian Lama: Kisah Hubungan Allah dengan Manusia, Wanita, dan Dunia (Oxford: The Bible Reading Fellowship, 1993), hlm. 66.

2Ted W. Engstrom, Pembuatan Pemimpin Kristen: Cara Mengembangkan Keterampilan Manajemen dan Hubungan Manusia (Michigan: Zondervan Publishing House, 1976), hlm. 30.

3Ibid, hal. 30.

4William J. Dumbrell, Iman Israel: Ini Ekspresi dalam Kitab Perjanjian Lama (Leicester: Inter-Varsity Press, 1992), hal. 80.

5William J. Dumbrell, Iman Israel: Ini Ekspresi dalam Kitab Perjanjian Lama (Leicester: Inter-Varsity Press, 1992), hal. 87.

6Joyce Peel, Perjalanan Melalui Perjanjian Lama: Kisah Hubungan Allah dengan Manusia, Wanita, dan Dunia (Oxford: The Bible Reading Fellowship, 1993), hlm. 66.

7Joyce Peel, Perjalanan Melalui Perjanjian Lama: Kisah Hubungan Tuhan dengan Manusia, Wanita, dan Dunia (Oxford: The Bible Reading Fellowship, 1993), hlm. 62.

8 Pelopor E. Cundell, Hakim-hakim, dan Ruth: Tyndele Old Testament Commentaries (Illinois: Inter-varsity Press, 1968), hlm. 179.

9Eugene H. Merrill, 2 Chronicles: The Bible Knowledge Commentary (Colorado: Chariot Victor Publishing, 1985), hlm. 636.

10John J. Davis dan John C. Whitcomb, Israel: A Commentary on Joshua – 2 Kings (Michigan: Baker Book House, 1970), hlm. 438.

11Bob Gordon dan David Fardouly, Master Builder: Mengembangkan Kehidupan dan Kepemimpinan dalam Tubuh Kristus (Kent: Sovereign World, 1990), hlm. 6

12John Haggai, Pimpin! Kepemimpinan yang Bertahan di Dunia yang Berubah (Dallas: Word Publishing, 1986), hlm. 16.

13John Maxwell, 21 Menit Paling Bertenaga dalam Suatu Hari Pemimpin di Hari Pemimpin: Revitalisasi Semangat Anda dan Memberdayakan Kepemimpinan Anda, (Nashville Thomas Nelson Publishers, 2000), hlm. 4.

14Joyce Peel, Perjalanan Melalui Perjanjian Lama: Kisah Hubungan Allah dengan Manusia. Woman and The World (Oxford): The Bible Reading Fellowship, 1993), hal. 62.

15Anthony D'souza, Menjadi Seorang Pemimpin (Achimota: African Christian Press, 1990)

p. 811.

Karakteristik Membaca Cepat – Apa yang Harus Diperhatikan dalam Kelas Membaca Cepat

Sangat berguna untuk mengetahui karakteristik kecepatan membaca sebelum memulai kursus membaca cepat.

Kami selalu ingin tahu apa yang kami hadapi, terutama jika itu adalah sesuatu yang tidak kami ketahui. Ada karakteristik dasar dari kecepatan membaca yang perlu dipraktekkan untuk dapat membaca cepat. Bagaimana ini dipelajari dapat bervariasi, karena kursus dapat diambil melalui instruktur pribadi atau dibeli sebagai perangkat lunak komputer. Beberapa individu bahkan menguasai tekniknya sendiri. Orang lain dapat mempercepat membaca tanpa memiliki petunjuk bagaimana mereka melakukannya!

Pemindaian, skimming dan melirik adalah metode yang digunakan oleh banyak pembaca kecepatan. Skimming dan melirik membantu kita untuk melihat bab sebelum membacanya untuk menentukan, secara umum, apa tulisannya tentang, apa ide utamanya dan bagaimana ide-ide ditulis. Pratinjau awal ini biasanya membutuhkan waktu sekitar 30 – 60 detik tergantung pada panjang bagian kerja yang ingin Anda pelajari. Skim cepat atas pekerjaan, perhatikan judul bab, judul, subpos dan cetak tebal atau miring. Catat ilustrasi, grafik, atau grafik apa pun. Untuk memahami sedikit lebih banyak informasi dalam paragraf, dengan cepat lihatlah paragraf pertama dan terakhir serta kalimat pertama dari setiap paragraf.

Pemindaian akan menjadi karakteristik pembacaan cepat di mana Anda akan sangat cepat membaca setiap paragraf. Mencatat kata-kata kunci penting dalam kalimat. Apa itu kata kunci? Jika seseorang mengambil kata kunci, kalimat itu tidak masuk akal. Oleh karena itu, kata-kata lain yang membentuk kalimat itu tidak penting – hanya kata-kata 'pengisi'.

Yang paling penting, pembaca yang efisien tidak akan membaca setiap kata secara terpisah. Dia akan membaca kelompok besar kata-kata atau paragraf secara bersamaan. Ini dilakukan dengan meningkatkan kemampuan visual periferal alami saat membaca. Ketika Anda melihat gambar, Anda tidak fokus hanya pada bagian kecil, Anda melihat keseluruhan gambar. Pembaca kecepatan telah belajar menerapkan taktik ini ke pembacaan mereka.

Penghapusan kebiasaan back-skipping dan sub-vocalization juga karakteristik penting dari membaca cepat. Melewatkan adalah kebiasaan buruk banyak pembaca, tanpa mereka sadari, membaca ulang kata atau kalimat yang sama satu kali, dua kali atau bahkan lebih. Ini secara drastis memperlambat kecepatan membaca.

Sub-vokalisasi juga merupakan kebiasaan yang dilakukan oleh sebagian besar dari kita tanpa kita sadari bahwa ada yang salah dengannya. Mungkin tidak salah, tetapi jelas tidak membantu dalam membaca cepat. Sub-vokalisasi adalah membaca kata-kata dengan lantang di kepala kita. Masalahnya adalah ini memungkinkan kita membaca hanya secepat apa yang bisa kita pikirkan, dan tidak secepat otak kita dapat memproses informasi. Yang lebih cepat dari yang pernah kamu bayangkan.

Pembaca kecepatan yang efisien menyesuaikan laju mereka sesuai dengan kesulitan teks. Kecepatan yang lebih tinggi dapat dipertahankan agar lebih mudah dibaca, sementara kecepatan lebih lambat akan diperlukan untuk tulisan yang sulit atau lebih teknis. Tentu saja, kecepatan tinggi tidak berlaku untuk membaca atau puisi fiktif, tetapi berlatih dengan karakteristik membaca cepat kapan pun Anda bisa adalah penting.

Semua karakteristik kecepatan membaca memiliki manfaat yang sangat baik bagi pembaca. Bahkan jika hanya satu dari taktik ini yang tercapai, kecepatan membaca Anda akan meningkat secara signifikan.