Saya Ingin Mendamaikan Pernikahan Saya – Suami Saya Tidak Pasti Tentang Rekonsiliasi, Apa yang Harus Saya Lakukan?

Saya kadang-kadang mendengar dari para istri yang berurusan dengan suami yang tidak bisa mengambil keputusan apakah dia mau berdamai atau tidak. Seringkali, ketidakpastian dan kurangnya komitmen sangat membuat frustrasi dan menyakitkan. Anda dapat merasakan seolah-olah hidup Anda masih ada di udara ketika yang Anda inginkan hanyalah sedikit stabilitas.

Saya mendengar dari seorang istri yang berkata, "Suami saya dan saya telah berpisah selama tiga bulan. Seiring waktu, keadaan telah meningkat secara signifikan di antara kami. Saya melihat beberapa tanda yang sangat positif dan ini tidak pernah berhenti untuk mendapatkan harapan saya. Tidak ada yang saya ingin lebih daripada berdamai dengan suami saya pada saat liburan bergulir. Saya ingin kita semua bersama sebagai keluarga untuk Natal. Namun, setiap kali saya membawa rekonsiliasi, suami saya mengatakan dia tidak yakin. Dia menang ' jangan membuat komitmen yang kuat dan mengatakan dia hanya ingin "menunggu dan melihat" karena semuanya berjalan dengan baik. Ini sangat menyakitkan bagi saya. Saya tidak mengerti mengapa dia menahan diri. Semuanya berjalan sangat baik di antara kita. anak-anak merindukan ayah mereka. Jadi mengapa dia tidak mau berkomitmen untuk berdamai? Dan bagaimana saya harus bertindak di sekitarnya untuk memastikan bahwa dia melakukannya? Karena ini menciptakan ketegangan di antara kami. " Saya akan mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini di artikel berikut.

Beberapa Alasan Bahwa Suami Anda Mungkin Tidak Pasti Tentang Rekonsiliasi: Saya mendengar dari banyak suami dalam situasi yang tepat ini. Dan saya dapat berbagi dengan Anda apa yang banyak orang ceritakan tentang keraguan mereka. Terkadang, mereka hanya ingin mengambil waktu dan memastikan bahwa itu benar. Mereka tidak ingin pindah kembali, membuat semua orang berharap, dan kemudian menonton keluarga mereka melalui dia pindah lagi jika semuanya tidak berhasil. Beberapa dari suami ini akan mengatakan kepada Anda bahwa mereka berpikir bahwa istri mereka berada dalam perilaku terbaiknya untuk mencoba memancingnya pulang dan rasa takutnya adalah bahwa ia akhirnya akan kembali ke perilaku lama begitu ia telah membuat komitmen untuk berdamai. Dan ada kekhawatiran bahwa karena tidak ada yang benar-benar tidak berubah dalam hal masalah Anda, masalah yang sama akan hadir begitu dia pulang.

Sekarang, tidak satu pun dari keberatan ini yang mustahil untuk diatasi. Seperti yang Anda duga, terkadang waktu dan kemajuan dapat membantu Anda mengatasi semua keraguan dan kemungkinan keberatannya. Sering kali, waktu, kemajuan, dan ketulusan Anda akan menunjukkan kepadanya bahwa hal-hal terus menjadi lebih baik dan lebih baik di antara Anda. Terus terang, dia melihat ini untuk dirinya sendiri sering jauh lebih efektif daripada kata-kata yang bisa Anda katakan.

Bagaimana Seharusnya Anda Bertindak Ketika Suami Anda Tidak Yakin Tentang Rekonsiliasi ?: Apa yang saya lihat bekerja paling sering adalah memiliki kesabaran penuh kasih yang dikombinasikan dengan memiliki rencana. Dan saya tahu bahwa ini mungkin bukan yang ingin Anda dengar. Saya tahu secara langsung bahwa sangat menggoda untuk mencoba menerapkan lebih banyak tekanan atau hanya mencoba untuk terus berbicara dengan harapan bahwa suatu hari, dia akan menyerah. Saya tahu bahwa Anda ingin dia pulang dalam waktu yang sangat singkat. Tetapi biasanya, menerapkan lebih banyak tekanan akan merugikan peluang Anda daripada membantu mereka.

Karena Anda perlu menunjukkan kepada suami Anda bahwa apa yang pada akhirnya Anda inginkan adalah agar Anda berdua bisa bahagia lagi untuk jangka panjang. Jadi tujuan Anda benar-benar tidak boleh mengenai membawanya pulang secepat mungkin (tidak peduli apa yang harus Anda lakukan untuk mencapai hal ini.) Sebaliknya, itu harus tentang memastikan bahwa itu benar ketika hal itu terjadi sehingga itu akan bertahan.

Untuk itu, Anda ingin bersabar mungkin. Jika Anda bertanya kepada suami Anda tentang rekonsiliasi dan dia bilang dia tidak yakin, maka mungkin bukan kepentingan terbaik Anda untuk terus bertanya. Dia perlu melihat bahwa dia dapat mempercayai jalan positif yang diambil oleh pernikahan Anda. Dan mengomel atau menekannya bertentangan dengan apa yang ingin Anda capai.

Jadi, skrip yang disarankan mungkin sesuatu seperti "yah jelas bukan itu yang ingin saya dengar, tetapi ketika kita melakukan rekonsiliasi, saya ingin Anda seratus persen yakin bahwa ini adalah yang Anda inginkan karena saya ingin kita berdua menjadi bahagia dan bersama-sama selamanya. Saya tidak keberatan memberi Anda waktu dan bersabar karena saya tahu bahwa itu akan bernilai pada akhirnya. Tidak perlu mengguncangkan perahu ketika ada hal-hal yang membaik di antara kita. Dan saya ingin mereka terus meningkatkan karena tujuan utama saya adalah Anda dan pernikahan kami. Tapi saya juga berpikir dalam jangka panjang daripada jangka pendek. "

Dan, tidak ada yang mengatakan bahwa keluarga istri ini tidak bisa bersama selama liburan. Sebenarnya, karena mereka berdua bergaul dengan baik, tidak ada alasan untuk percaya bahwa mereka tidak akan berbagi liburan keluarga yang bahagia. Tentu, mereka mungkin tidak bersama sebagai pasangan yang didamaikan (paling tidak belum,) tetapi mereka akan tetap bersama sebagai satu keluarga dan mereka masih bisa meletakkan fondasi untuk tahun depan.

Jadi untuk menjawab pertanyaan yang diajukan, meskipun saya tidak dapat memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan, saran saya adalah menjadi penuh cinta dan sabar serta membangun kemajuan yang telah Anda buat.

Apa yang Alkitab Katakan Tentang Kebenaran dan Rekonsiliasi dan Penerapannya di Sierra Leone

PENGANTAR

Dalam Atlas Telegram Harian Dunia Saat Ini, bagian yang diberi judul: "Bangsa-bangsa dalam Kekacauan", menunjukkan bahwa kita hidup di dunia yang bergejolak. Tokoh-tokoh Afrika secara mencolok di bagian ini seperti biasa dalam hal gangguan internal, sengketa perbatasan dan korban dari perang.1 Dalam Atlas yang sama itu, di bawah bantuan asing, Afrika diwakili sebagai penerima kunci bantuan asing di antara negara-negara yang disebut Dunia Ketiga. .2 Tetapi terlepas dari penderitaan rakyat kita, sejumlah besar bantuan yang diterima masuk ke pengeluaran militer.

Dalam membahas topik di tangan, saya akan mempertimbangkan hal-hal berikut:

Definisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Alkitabiah

Ekspresi Kebenaran Alkitabiah

Pra-syarat rekonsiliasi yang tidak dapat dinegosiasikan

Inisiatif Tuhan dalam Rekonsiliasi.

DEFINISI BIBLIK KEBENARAN DAN REKONSILIASI:

Apa Kebenaran Alkitabiah? Alkitab penuh dengan definisi, deskripsi dan contoh dalam hal kebenaran.

Dalam berbagai penggunaannya, kata itu muncul 113 kali di O.T. (Kejadian 4 kali; Keluaran 2.)

Jumlah kemunculan kata dalam N.T. adalah 108

Oleh karena itu, kata Kebenaran bukanlah kata yang berarti di seluruh Alkitab.

Secara etimologis, kata Perjanjian Lama untuk kebenaran adalah EMETH, yang diterjemahkan dalam Septuagnt sebagai aletheia dengan arti ganda: (a) Secara obyektif, itu berarti realitas suatu penampakan atau suatu kepentingan yang jelas menunjukkan suatu hal, seperti kebenaran agama (Roma 1). : 25), dan khususnya, doktrin Kristen (Galatia 2: 5). (B) Subyektif, itu berarti kebenaran, ketulusan dan integritas karakter (Yoh. 8:44: 3 Yoh 3) sebagaimana dapat dilihat dalam frasa berikut – untuk mengatakan kebenaran (Roma 9; ii Kor, 12: 6) ; Ef 4:25); dan untuk melakukan kebenaran (Yoh. 1: 6) .3

Sesuai dengan definisi di atas, "Kebenaran dan kesetiaan Allah harus tercermin dalam kehidupan masyarakatnya. Jadi Raja, yang mewakili Tuhan sebagai penguasa-Nya, harus menunjukkan kesetiaan, menjadi seorang Juara Kebenaran dan siap untuk mengungkapkan apa pun yang tidak adil atau salah (Maz. 45: 4; Zak. 7: 9). Ia harus mematuhi hukum Allah dengan seksama (Amsal.29: 14). " Menurut Kristen, Yesus yang merupakan perwujudan Kebenaran mengumumkan kepada Pujian, Saduki dan Ahli Taurat – "Kamu akan tahu Kebenaran dan Kebenaran akan membuat kamu bebas" (Yoh. 8:32).

Apa itu Rekonsiliasi?

Rekonsiliasi dan Kebenaran adalah dua tempat tidur. Rekonsiliasi selamanya tidak ada dimanapun kebenaran kurang atau terabaikan. Kata ini juga merupakan kata kunci dalam kosakata seluruh Alkitab. Meskipun penggunaannya tidak seluas kata "Kebenaran", namun ini ditunjukkan dengan penggunaan empat kata kerja dan satu kata benda: (a) Kaphar – untuk menutupi, membuat pendamaian (Imamat 6:30, 16:20; Yeh. 45:20); (b) Ratsah – untuk membuat diri menyenangkan (1 Sam. 29: 4); (c) Apokatallato – untuk berubah secara menyeluruh dari (Ef. 2:16; Kol. 1:20, 21); (d) Katallasso – untuk berubah secara menyeluruh (2 Cor. 5:18, 19); (e) Kattalage – perubahan menyeluruh (n) (Rm. 11:15; 2 Kor 5:18, 19) .4

Oleh karena itu, melihat analisis atas kata tersebut, seseorang harus kemudian menyimpulkan bahwa dalam atau memerintahkan untuk menengahi rekonsiliasi, banyak sekali pertanggungan perubahan yang salah dan menyeluruh harus terjadi baik pada pelaku maupun yang tersinggung. Banyak yang terlibat untuk mengatasi permusuhan atau menghilangkan penyebab pertengkaran. "Kami mungkin meminta maaf atas kata-kata tergesa-gesa itu, kami mungkin membayar uang yang sudah jatuh tempo, kami mungkin membuat apa reparasi atau restitusi yang tepat. Tetapi dalam setiap kasus, cara untuk rekonsiliasi terletak melalui bergulat efektif dengan penyebab kebencian yang membusuk." 5 Itu adalah ringkasan dari definisi alkitabiah dari kata-kata – Kebenaran dan Rekonsiliasi. Tanpa kebenaran, rekonsiliasi tidak mungkin.

EKSPRESI BIJIH DARI KEBENARAN

Bagian ini sebaiknya disebut sebagai pernyataan kebenaran Alkitab yang praktis. Kebenaran Tuhan tidak harus ditafsirkan selalu sebagai filosofis atau ideologis. Praktis dalam banyak aspek:

Berkenaan dengan ciptaan Allah dalam Kejadian 1 dan 2: dua pasal ini menceritakan kebenaran dari drama penciptaan dalam dua helai – (a) Untaian Kosmologis memberikan gambaran terperinci tentang penciptaan: Penciptaan bumi, cahaya dan mungkin sudut; pemisahan air atas dan bawah oleh ruang angkasa; penciptaan kehidupan tumbuhan; penciptaan matahari, bulan dan bintang; penciptaan ikan dan unggas; penciptaan hewan darat dan manusia; penciptaan selesai dan manusia beristirahat. Dalam untai kedua Penciptaan – untaian antropologis (dalam Kejadian Bab dua), kita melihat ringkasan tindakan kreatif Allah. Ini berpusat di sekitar manusia (Adam dan Hawa) dan bersifat komplementer, tidak bertentangan dengan yang pertama.

Seseorang dapat mempelajari empat kebenaran dari kisah penciptaan dua kali lipat ini: Penciptaan menegaskan kebenaran tentang kepemilikan Ilahi ("Di dalam Tuhan yang memohon menciptakan Surga dan Bumi" – Kej. 1: 1). Fakta ini membantah enam filosofi – Ateisme, Polytheisme, Evolusi, Pantheisme, Materialisme dan Fatalisme. 2 – Penciptaan dinyatakan baik oleh Pencipta enam kali (Kej. 1: 4, 10, 12, 18, 21, 25, 31). 3 – Penciptaan harus dijaga oleh manusia (Kejadian 1:27 – 29; 2:15). 4 – Manusia melanggar kebenaran tentang kepemilikan ilahi dan tanggung jawab manusia (Kej. 3).

Berkenaan dengan hubungan timbal balik (Exo. 20: 1 – 10). Kebenaran Alkitabiah juga diungkapkan sehubungan dengan hubungan timbal balik – yang berhubungan dengan hak ilahi: "Engkau tidak akan memiliki allah lain di hadapanku; Engkau tidak akan menjadikan bagimu patung yang besar; Engkau tidak akan mengambil nama Tuhan, Tuhanmu, Sia-sia, ingatlah hari Sabat untuk menjaganya tetap suci, Kebenarannya adalah, Tuhan tidak menuntut saingan dan menuntut pemujaan mutlak.

Karena ini berkaitan dengan hak asasi manusia: Hormatilah ayah dan ibumu; Engkau tidak akan membunuh; Engkau tidak akan melakukan perzinahan; Engkau tidak akan mencuri; Engkau tidak akan memberikan kesaksian palsu; Engkau tidak akan mengingini.

Ungkapan Kebenaran Alkitabiah sehubungan dengan ciptaan Allah dalam Kejadian 1 dan 2, dan sehubungan dengan hubungan timbal balik yang berkaitan dengan hak ilahi dan manusia tidak boleh diabaikan atau dilanggar. Dunia, Afrika, dan Sierra Leone pada khususnya tidak akan pernah damai sampai kita menghadapi kebenaran tentang hak ilahi Allah, hak asasi manusia dan tanggung jawab.

PERPAJAKAN REKONSILIASI YANG TIDAK SESUAI NEGOSIASI

Dimana kebenaran tentang hak ilahi, hak asasi manusia dan tanggung jawab telah dilanggar waktu tanpa nomor, pelaku dan tersinggung tidak bisa datang ke meja bundar rekonsiliasi kecuali kondisi yang tepat atau pra-syarat yang diberlakukan. Kalau tidak, yang kita dapatkan adalah parodi rekonsiliasi. Oleh karena itu, antara Kebenaran dan Rekonsiliasi, apa yang harus mengisi celah itu adalah Keadilan, Pertobatan, dan Pengampunan:

Keadilan – Kata ini berasal dari dua kata Ibrani: (a) Tsedeq atau Tsedeqah, yang berarti kebenaran atau kebenaran. Lebih lanjut berkonotasi "apa yang seharusnya begitu, yang cocok dengan sandard" .6 Kata kedua adalah mishpat. "Kata benda mishpat dapat menggambarkan seluruh proses litigasi atau akhirnya, biasanya hukum kasus, berdasarkan preseden sebelumnya (Keluaran 21-23). ​​Mishpat adalah apa yang perlu dilakukan dalam situasi tertentu jika orang dan keadaan harus dipulihkan sesuai dengan tsedeq atau tsedeqah (yaitu kebenaran atau kebenaran) .7 Sebagai seorang dosen, siswa kadang-kadang menggoda saya untuk membingungkan pemahaman saya tentang keadilan.Mereka akan meminta saya untuk memaafkan mereka menghadiri kelas tertentu karena keadaan di luar kendali mereka. memberikan mereka izin, mereka kadang-kadang mengharapkan saya untuk menandai mereka hadir. Keadilan membutuhkan satu untuk membuat penilaian yang benar dalam kaitannya dengan standar yang telah ditetapkan.

Pertobatan – ini adalah persyaratan dari Keadilan. Baik dalam Perjanjian Lama dan Baru, kata kerja nacham dan metanoew berarti mengubah pikiran atau tujuan seseorang, oleh karenanya, untuk bertobat (Yer. 4:28; 1 ​​Raj. 15:29; Luk. 17: 3, 4). Kata benda, metanoia berarti, suatu pemikiran, perubahan pikiran, pertobatan dari dosa (lihat 1 Yohanes 1: 8-10). Pelanggar yang dengan rendah hati tunduk pada putusan keadilan akan bertobat dengan air mata dan menjadi warga negara yang baik di Kerajaan Allah baik di Bumi atau di Surga.

Pengampunan – "Dalam kitab suci, pengampunan terjadi setiap kali manusia yang telah melanggar kehendak Tuhan berseru dan menerima belas kasihan-Nya. Ini berbeda dari belas kasihan itu sendiri, yang mana Tuhan tinggal di tangan-Nya yang layak diadili. Pengampunan dimulai dengan mengakui kesalahan seseorang ( 1 Yoh. 1: 9) di mata Tuhan. "8 Ini adalah tahap di mana pelaku dan yang merasa sakit mulai merasa nyaman satu sama lain karena penghalang yang ada sebelum waktu ini telah ditutup (Kaphan), terangkat (nasa) ), dikirim (salach), dilepaskan (apoluo, dikirim atau dilepaskan (aphiemi) .9

Tanpa keadilan, pertobatan dan rekonsiliasi pengampunan adalah tidak mungkin dan mereka yang mengantisipasinya mungkin bekerja dengan sia-sia.

REKONSILIASI ADALAH INISIATIF ALLAH

Dengan inisiatif, maksud saya Tuhan mengambil langkah awal atau langkah pertama karena itu adalah keinginan dan tujuan-Nya. Dua bagian dalam Perjanjian Lama dan Baru mengemukakan gagasan inisiatif Allah dalam rekonsiliasi. Untuk mulai dengan, kami mencatat bahwa "Yahweh berkata kepada Abram, tinggalkan negara Anda, keluarga Anda dan rumah ayah Anda, untuk tanah saya akan menunjukkan kepada Anda. Aku akan membuat Anda menjadi bangsa yang besar. Aku akan memberkati Anda dan membuat nama Anda hebat, dan Anda akan menjadi berkat. Saya akan memberkati Anda, dan siapa pun yang membimbing Anda, saya akan mengutuk, dan di dalam Anda semua orang di Bumi akan diberkati "(Kej. 12: 1-3). Mitra Perjanjian Baru adalah pemenuhan bagian Perjanjian Lama. Bunyinya: "Karena di dalam Kristus, Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya, tidak lagi memperhitungkan pelanggaran-pelanggaran mereka dan mempercayakan kepada kita pesan rekonsiliasi. Jadi, kita menampilkan diri kita sebagai duta-duta di dalam nama Kristus, seolah-olah Allah sendiri yang mengajukan banding. kepada Anda melalui kami. Biarkan Allah mendamaikan Anda; ini kami minta dalam nama Kristus "(2 Cor. 5:19, 20). Baik dalam bagian Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, kita mengamati hal-hal berikut:

(1) Tuhan mengambil inisiatif untuk melakukan rekonsiliasi. (2) Dosa manusia tidak menentukan Tuhan untuk mendamaikan manusia dengan diri-Nya sendiri. (3) Para penerima manfaat dari rekonsiliasi itu sendiri telah dipercaya dengan kementerian rekonsiliasi. Pesan rekonsiliasi ini diberikan dari generasi ke generasi dimulai dengan kitab Kejadian dalam berbagai cara:

Rekonsiliasi adalah Typologised – definisi kamus dari suatu tipe adalah bahwa kelas itu memiliki karakteristik yang sama; orang atau benda atau acara berfungsi sebagai ilustrasi atau simbol atau spesimen karakteristik dari kelas ".10 Dua jenis siap datang ke pikiran:

(A) mantel kulit dibuat untuk Adam dan Hawa sebelum mereka dikirim keluar dari Taman (Kejadian 3:21). "Mantel kulit adalah persediaan Allah untuk memulihkan persekutuan Adam dan Hawa dengan diri-Nya sendiri dan secara tidak langsung membunuh binatang untuk menyediakannya.11

(b) tipe lain yang ingin saya sebutkan adalah ular tembaga dalam Bilangan 21: 4-9. Kisahnya adalah bahwa dalam perjalanan mereka di padang gurun mereka, seperti biasa bergumam terhadap Tuhan dan Musa berkata, "mengapa kamu telah membawa kami keluar dari Mesir untuk mati di padang gurun? Karena tidak ada roti, tidak ada air, dan jiwa kita membenci dan mereka membunuh banyak orang-orang bertobat dan meminta Musa untuk memohon kepada Tuhan atas nama mereka, Tuhan memerintahkan Musa untuk membuat ular tembaga dan meletakkannya di atas tiang sehingga siapapun yang melihatnya mungkin disembuhkan. seperti yang diminta dan orang-orang disembuhkan, ular tembaga adalah jenis kematian Kristus di kayu salib.

Rekonsiliasi didramatisasikan – Terlepas dari peristiwa lain; satu peristiwa penting di mana rekonsiliasi didramatisasi adalah dalam Perjamuan Tuhan. Ketiga Injil mencatat kejadian Perjamuan Tuhan meskipun dengan sedikit variasi. Tetapi unsur-unsur utama dan tujuan yang merupakan pengampunan dosa yang mengarah pada rekonsiliasi dipertahankan di setiap Injil. Drama sejarah keselamatan ini sekali lagi diungkapkan kepada jemaat Korintus oleh Paulus yang juga menekankan antara lain, tanggung jawab peserta – untuk mengingat Kristus, memeriksa diri sendiri dan memberitakan kematian Kristus sampai Ia datang (1Kor. 11:23). -34).

Rekonsiliasi Diaktualisasikan – Secara teologis, menurut pendapat saya; ada perasaan di mana aspek-aspek rekonsiliasi tipologis dan dramatis bersifat kenabian sedangkan aspek ketiga ini adalah pemenuhan rekonsiliasi. Ini adalah penyaliban yang sebenarnya dan kematian Yesus Kristus yang dicatat oleh keempat Injil (Matius 27: 27-66; Mr. 15: 21-47; Lukas 23: 26-55; Yohanes 19: 17-42). 12

Sejauh menyangkut rekonsiliasi, Tuhan menggunakan tipe, drama dan tindakan Kristus di salib terpisah dari kata-kata tertulis. Rekonsiliasi adalah inisiatif Tuhan.

Penyelesaian masalah kita saat ini harus menjadi tanggung jawab semua warga Sierra Leone, tetapi pemerintahan demokratis sekarang harus memimpin kita semua dalam masalah ini. Akan menjadi tidak masuk akal untuk memiliki orang-orang yang bersedia bekerja untuk pembangunan negara ketika pemerintah yang mereka pilih adalah sebagai juara dan arsitek dari semua bentuk korupsi. Obat yang harus diberikan pemerintah harus tiga kali lipat:

(a) membuat struktur organisasinya sebagai tipe atau model rekonsiliasi

(b) membuat kementerian pemerintah sehari-hari memainkan drama rekonsiliasi

(c) membuat jalan hidup rakyat yang diperbaiki menjadi aktualisasi rekonsiliasi.

KESIMPULAN

Dalam membahas topik: "Apa yang Alkitab katakan tentang Kebenaran dan Rekonsiliasi. Dan penerapannya di Sierra Leone." Saya telah mempertimbangkan hal-hal berikut:

Definisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Alkitabiah

Ekspresi Kebenaran Alkitabiah

Pra-syarat rekonsiliasi yang tidak dapat dinegosiasikan dan inisiatif Allah dalam Rekonsiliasi.

Tuhan menulis Kitab Suci dan berbicara rekonsiliasi tetapi di atas segalanya Dia membuat orang-orang melihatnya melalui tipe, drama dan tindakan. Oleh karena itu, tanggung jawab pemerintah ini, gereja dan setiap warga negara tidak hanya untuk menulis dan berbicara rekonsiliasi, tetapi untuk mengetik, mendramatisasikan dan mengaktualisasikannya dalam perbuatan sehari-hari sehingga pelaku dan yang tersinggung dapat hidup harmonis lagi dan menjadikan negara ini surga istirahat bagi semua. Bagian klasik lain yang melambangkan rekonsiliasi adalah kisah anak yang hilang dalam Lukas Bab 15. Bapa memulai rekonsiliasi melalui cinta; Anak yang Hilang, rekonsiliasi konsep melalui pertobatan; para pelayan bekerja untuk rekonsiliasi melalui tugas. Tetapi sang kakak mencoba menghambat rekonsiliasi melalui pesimisme dan kebencian.

1. Grant, Neil and Al., Atlas Telegraf Harian Dunia Hari Ini (London: The Daily Telegraph, 1978), pp.142 / 3.

2. Grant, Neil and Al., Atlas Harian Dunia, hlm. 78/9.

3. Abbott-Smith, G., A Manual Leksikon Yunani dari Perjanjian Baru (Edinburgh: T dan T. Clark Ltd., 1986), hal. 20.

4. Young, Robert., Analytical Concordance to the Bible (London: Lutterwork Press, 1970, hlm.

798.

5. Marshall, I. H. (Ed.), New Bible Dictionary (Edisi ke-3) Leicester: Inter-Varsity Press, 1999), hlm.

1002.

6. Willmington, H. L., Willmington's Guide to the Bible, 1984, hal. 1, 4.

7. Wright, Christiper J. H., Mata untuk Mata (Downers Grove: Inter-Varsity Press, 1983). p.

134.

8. Wright, Christiper J. H., Mata untuk Mata (Downers Grove: Inter-Varsity Press, 1983). p.

134.

9. Yarbrough, R. W., "Pengampunan dan Rekonsiliasi" di New Dictionary of Biblical Theology

(Leicester:: Inter-Varsity Press, 2000). p. 498.

10. Young, Analytical Concordance to the Bible, hal. 367.

11. Allen, R. E. (Ed.), The Oxford Dictionary of Current English (Oxford: Oxford University Press, 1989), hal. 816.

12. Rytrrie, C.C., The Rytrie Study Bible (Chicago: Moody Press, 1978), hal. 12.